Monday, December 11, 2017

Batuk pada anak yang tak kunjung sembuh

ini foto Ghazi tanggal 11 December 2017, udah sehat gak batuk2 lagi... :) Pipi nya udah tembem lagi..

Assalamualaikum Dear Readers ku yang mungkin pembacanya rata-rata mamak-mamak muda yang seusia aku juga.....

Aku mau share nih tentang pengalaman aku dengan anakku Ghazi beberapa waktu yang lalu... mungkin berawal dari bulan July kemarin start nya, dimana Ghazi nih lagi liburan ke Singapur bareng aku dan keluarga, pas seminggu terakhir disana dia kena batuk-batuk yang lumayan mengganggu, sampai demam segala, dan aku juga sampai bawa Ghazi ke dokter Anak disana. Parahnya pas sehari sebelum pulang, dia kena batuk yang dalam semenit bisa batuk-batuk gak berenti-berenti. Aku panik banget dong secara besok pagi nya kita pulang ke Jakarta. Aku gak kebayang nanti di pesawat gimana dangan kondisi dia yang kayak gini..

setelah abang ghazi sakit, adek pun ketularan demam sampai 39, lgsg dibawa ke UGD

Ke UGD di KK Hospital, Singapore

Malamnya aku langsung bergegas bawa Ghazi ke dokter anak untuk minta di uap. Aku ditemenin sama Kakak iparku, kita ke klinik langganan anaknya. Sampai di klinik kita dapat nomor antrian paling akhir, karena pas udah mau tutup juga kliniknya. Dan ternyata dokter anak langganan Kakaku gak praktek, yang ada dokter lain yang katanya rada galak dan gak pro sama Inhalasi. Duh makin panik deh. Selama nunggu antrian Ghazi gak brenti batuk dan batuk terus. Perawat yang disana jg bilang kalau di Singapur lagi musim banget anak batuk, tiap hari selalu banyak anak yang datang berobat karena batuk.

Setengah jam kemudian Ghazi pun di panggil masuk. Di dalam ketemu dokter yang udah paruh baya, kita ceritain tentang batuknya Ghazi, dan Aku minta Ghazi untuk di uap, karena sebelumnya di Jakarta Ghazi udah pernah di uap, jd aku yakin untuk saat ini yang tepat yaa segera di uap, karena bsk flight pagi dan aku butuh ghazi cepat berkuang frekuensi batuk-batuknya. Dokter yang awalnya gak mau memberi resep untuk uap akhirnya pun stuju.


di uap di klinik di Singapur

Setelah dapat obat, Ghazi langsung di uap di klinik itu. Selesai itu kita pulang. Alhamdulillah agak mendingan sedikit, frekuensi batuknya agak berkurang. Aku banyak doa banget biar anak-anak besok di pesawat aman, gak rewel meskipun lagi pada kurang sehat. Plus anak-anak juga pada flu, duh udah panik nya kayak apa deh, takut kupingnya sakitlah, nanti pada nangis2 rewel. Mana suami tuh udah pulang duluan, karena kan kerja jadi gak bisa ikut liburan di Singapur lebih lama. Jadi ni kita pulang sama Ibu dan Adikku yang bontot. Aku juga pas lagi hamil 5 bulan. Berbagai macam obat untuk ngurangin bindeng aku dah beli di apotik, penutup telinga juga beli. Pokoknya udah disiapin semua.

Dan Alhamdulillah banget besokannya di pesawat aman alhamdulillah.. Anak-anak pada bobo.. Ghazi bobo dan Gibran pun bobo... Duh Alhamdulillah banget deh. Setiap berpergian naik pesawat sebisa mungkin aku selalu memilih flight yang pagi atau flight yang malam. Pokoknya pas jam tidur anak-anak, jadi biar mereka di dalam pesawat pada tidur. Jangan ambil jam yang anak-anak lg pada seger. Bisa repot..mana betah kan mereka duduk lama gitu...

foto kita sebelum pesawat take off

kurusan banget kan :( padahal belum sampai seminggu sakitnya


Udah sampai deh di Jakarta. Batuk dan Flu mereka tak kunjung sembuh. Besokannya aku lgsg bawa mereka check up ke Dokter anak langganan kami. Nama dokternya, dr. Patricia, praktek di Rs. Hermina Galaxy. Dapat obat batuk dan racikan dari dokter. Ehmm dan udah seminggu berlalu batuknya gak ada berkurangnya. sama-sama aja.. Terutama Ghazi ya.. kalau Gibran udah membaik..

Soal badannya Ghazi udah deh jangan di tanya, kurus banget.. aku jg udah gak tau dia turun brp kilo.. Yang pasti badannya udah kayak tinggal tulang aja. Makannya sih gak susah ya.. mungkin karena batuk-batuk nya bikin makanan yang dia makan gak jd daging.. Aku sampe stress kalau mau kerumah atok dan yangtinya. karena pasti di protes terus.. ghazi knapa gini knapa gitu.. kasian kurus bgt...

Aduh kalimat-kalimat itu beneran bikin aku makin stress...... dan bukan jd solusi. Anakku kan kurus karena sakit. Kemarin-kemarin juga pas sehat dia gak sekurus ini... Ghazi juga jadi jarang masuk sekolah. karena bentar-bentar demam juga. Jadi batuknya ini tuh yang malemnya ngeganggu tidurnya. batuk terus gak brenti-brenti. Obat yang dari dokter kemarin kayaknya gak ada efek apa-apa ke Ghazi. Padahal biasanya cocok-cocok aja.

Akupun memutuskan harus cari alternatif dokter yang lain. Aku cari tau lewat internet, browsing-browsing tentang Dokter anak yang ahli dalam masalah batuk-batuk ini. Aku juga share tentang sakit Ghazi di Medsos. Alhamdulillah banyak banget masukan dari sana. Dan aku menemukan dokter yg kedua ini dari temen di instagram. Dia saranin ke Dokter Darmawan Budi Setyanto, beliau ini spesialis anak Konsultan Respirologi. Pokoknya katanya dia ini ahli dalam masalah paru dan asma pada anak. Dan temen di instagram ku ini share tulisan ini juga :




Aku makin yakin untuk bawa ghazi kesana, karena apa yang ditulis dokter ini sama banget banget sama yang dialami Ghazi. Alhamdulillah banget dapet titik terang. Aku cari tau ternyata beliau praktek di Hermina Bekasi. dan Alhamdulillah lagi gak jauh-jauh amat dari rumahku.

Tanggal 6 November 2017, aku bawa Ghazi cek up kesana, beberapa hari sebelumnya aku udah daftar lewat telfon. Beliau praktek jam 15.30. Sebelum jam segitu kita udah sampai di RS. katanya sih pasiennya banyak. dan yang dipanggil duluan masuk adalah siapa yang udah daftar ulang duluan.
Ok kita pun dapat  nomor urut ke 6. Selama nunggu di panggil masuk, aku perhatiin anak-anak yang lagi mau berobat ke dokter ini rata-rata tipe batuknya sama. yang sekali batuk lama terus ujungnya kayak org mau muntah. Wah senasib semua sama Ghazi. Mudah-mudahan ini dokter yang tepat. Dan berharap dokter ini komunikatif juga. Pernah soalnya pengalaman aku ke dokter yang famous gitu, antrian banyak, ehhh dokternya gak komunikatif banget. kayak buru-buru dan gak gitu mau dengerin apa keluhan kita.. hufftt banget kan....

Gak beberapa lama akhirnya kitapun dipanggil masuk. Begitu masuk langsung di sambut ramah oleh sang dokter. Dalam hatiku, Alhamdulillah ramah ni dokter, senyumnya sumringah, mukanya juga ramah banget. Duh tenang deh. Ghazi pun langsung diperiksa sambil mendengarkan keluhan kami. Setelah itu kita di kasih kertas selebaran, yang sama persis kayak yang di share temen di medsos itu. Beliau menjelaskan secara detail apa yang Ghazi alami.

Jadi Ghazi ada kemungkinan besar terkena asma dan Asma pada anak gak seperti orang dewasa yang susah bernafas. Tapi dilihat dari tipe batuknya. Ghazi dapat dua macam obat sirup dan di sarankan untuk inhalasi sebanyak 7x.  Satu kali hanya di sarankan satu kali, which means dalam 7 hari kedepan ghazi harus di uap terus. Hmm ok gak papa yang penting Ghazi kembali sehat lagi...

Seperti biasa aku kan share nih ttg Ghazi di medsos, dan banyak yang saranin lagi untuk beli alat uap sendiri. Aku cari tau ternyata harganya skitar 400an, trs sekali uap di klinik bisa 100an. Kalau ghazi harus sampai 7x berarti 700 ribu. belum ongkos bolak-balik ke klinik. Jadi memang lebih hemat beli alat inhalasi sendiri, dan bisa di lakuin di rumah.

Akhirnya aku dapet alat inhalasi beli di Pasar Pramuka, harganya skitar 375ribu kalau gak salah. lebih murah sedikit dari perkiraanku. Alhamdulillah...

Ghazi pun berangsur-angsur membaik. Ada temen yang saranin juga katanya ghazi harus rutin minum madu. Katanya yang bagus setiap pagi pas perut masih kosong. Terus kakakku saranin minum madu EZ ( aku beli di @namaste_organic), banyak yang ngasih testimoni tentang madu ini, bagus banget buat anak-anak yang rentan dengan batuk, dan yang gampang kena sakit. Terus madu ini sold out terus, susah banget dapetnya. Gak banyak onlineshop juga yang jual. Istimewanya lagi ini adalah madu lokal. di produksi sendiri dari Indonesia. Harganya sekitar 200an. Jadi sekarang anak-anak setiap pagi aku kasih Madu Ez dan Minyak ati ikan kod dari Mollers Tran ( ini ada di @thelittlehiro ).

madu EZ, aku belinya yang Gold


Mollers Tran, minyak ati ikan kod

Dan Alhamdulillah bangeettt udah sebulan berlalu anak-anak udah sehat, gak ada yang batuk2. totally gak ada ya.. kalau kemarin itu sembuh dikit, trs batuk lagi. bolak balik aja terus... Terus badannya Ghazi juga udah balik.... Duh Alhamdulillah Alhamdulillah bangett ya Allah.....

Mudah-mudahan cerita aku ini bisa sedikit membantu para mamak-mamak kece diluar sana yang punya pengalaman yang sama kayak aku. Boleh di coba ke Dokter Darmawan ini dan coba terapi minum Madu dan minyak ikannya..



Besok pagi insya Allah aku juga udah mau lahiran anak ketigaku.. Doain ya biar lancar... aaamiin...

Love,
Siti Juwariyah

Tuesday, December 5, 2017

My 30th years old birthday...

Assalamualaikum dear readers....



Pas bertepatan tanggal 4 Desember 2017 kemarin, usiaku pas masuk 30 tahun... Hmm udah masuk kepala 3 aja nih. Mudah2an bisa bertambah keimanan, tambah bisa jadi ibu dan istri yg sholehah buat keluarga, jadi anak yang berbakti juga sama kedua orang tuaku, bertambah lembut hatinya, tambah-tambah segala hal yg positif pokknya mah.. aaamiin..

Usia kandungan ku juga masuk 37 minggu. Ini kehamilan ketiga aku. gak nyangka juga sih umur 30 tahun sama Allah di karuniai 3 anak. Mudah-mudahan kelahiran ketigaku nanti di beri kelancaran, keselamatan dan pasca oprasi nanti cepet recovery nya. aaamiin..

Jadi pada pukul 7 pagi di tanggal 4 December, aku ditemani suami untuk check up baby. Rencana kita pengen bisa lahiran di tanggal 8 December. Karena aku lahir tgl 4, suami tanggal 6 Dec, dan anak pertamaku (Ghazi) lahir di tanggal 7 Dec, nah rencana pengen si Cantik lahir tanggal 8, kan lucu tuh ya berurutan.. Tapi ternyata Allah berkehendak lain. Pas check up baby di pagi itu ternyata berat badan baby masih 2.6 kilo kalau aku gak salah inget. jadi untuk ngejar 3 kilo di tanggal 8 kayaknya susah.. Dan tanggal 8 juga sebenernya usia baby belum 38weeks. Kata dokter spog ku, selama si ibu dan baby gak ada keluhan apa-apa, bayi lebih baik lama di perut, karena dapat membuat semua organ tubuh nya semakin matang.. Jadi dokter bilang lebih baik diundur aja. yaudah deh minggu depan tanggal 11 balik lagi buat check baby lagi. Pas minggu depan udah masuk weeks ke 38. Mudah-mudahan aja berat baby udah 3 kilo biar bisa di lahirin yaa sayang..

Note yang di kasih tau dokter biar baby bisa 3 kilo di minggu depan, yaitu aku harus makan makanan yang berprotein tinggi, kayak telor, trs minum susu full cream katanya disuruh 3 gelas sehari, terus makan ice cream, makan daging merah, jadi kayak makan steak yg 200 gr gitu bagus buat cepet naikin berat baby. Kedengerannya sih enak ya kita disuruh banyak makan yang enak-enak, dan kemarin udah aku terapin ternyata begah juga makan banyak. Berat badan aku udah naik 13 kilo, mau naik lagi juga gak masalah sih cuman gak kuat juga makan banyak haha... Tapi demi biar bisa lahiran di minggu depan ya aku harus minimal sehari makan telor 2 butir, minum susu 2 gelas, sama udah nyetok ice cream di rumah. Mudah-mudah2an tgl 11 check up udah naik banyak yaa baby cantik ambu....

oia mumpung suami udah ijin kantor dan mau celebrate bday ambu, jadinya kita mikir nih mau lanjut jalan kemana ya... dan pilihan kita jatuh kepada Faunaland Ancol. Lihat postingan temen-temen yang udah pernah bawa anaknya kesana sih kayaknya seru dan bagus gitu tempatnya.. dan pas ada keponakan aku dari Singapur datang ke Jakarta, sekalian deh kita bawa aja ikut jalan-jalan. Aku hubungin adik, dan kakakku semuanya ok mau ikut.. Yay jadi asik deh rame-rame berangkat.... Abis dari rumah sakit aku dan suami pulang dulu kerumah, siap-siapin anak-anak, trs habis zuhur dan lunch dirumah baru deh kita cusss...

Jam 12.30 pm kita udah ready buat berangkat, baju aku, suami dan anak2 aku seragamin warnanya, biar pas foto sekeluarga nanti cakep.. hehe kita pake baju kuning dan pas si abang ghazi dah disiapin baju warna kuning ehh gak mau dia.. maunya black katanya.. yah yaudah deh gak bisa di paksain. Jadi aja si Ghazi gak pake kuning sendiri.. hehe.. Adik dan kakakku juga udah nunggu didepan rumah mobilnya. Jadi kita berangkat pake dua mobil. Sebelum jalan sepeeti biasa harus liat waze dulu cari jalan mana yang paling cepet sampai. Dan cusss deh berangkat......

Kayak apa keseruan kita di Faunaland Ancol, bisa langsung liat di vlog aku yaa :)















Pas ashar kita cabut dari Faunaland solat dulu di mushola disana, dan lanjut ke Ancol Mall deh....









Makasi yaa udah ngikutin cerita aku di hari itu..... kita tunggu nih baby dalam perut kira-kira mau keluarnya kapan yaaa.....



love,
siti juwariyah